Skip to main content

JURANG GENERASI - GENERATION GAP

oleh Saufi Jelani

Pendahuluan: Sejarah

'Islam dan Sekularism' mencatatkan krisis besar melanda masyarakat dari kedua belahan tamadun dunia yang diwakili oleh Islam dan barat. Krisis disebut sebagai 'jurang generasi' berakar sejarah dari panutan ajaran Aritotle tentang kekecewaan hidup manusia (kehampaan-penderitaan) menghadapi kehidupan melalui bayangan 'tragedi'. Kecurangan ini mengakibatkan bencana besar melanda semua institusi dari pendidikan, agama, politik, ekonomi, sosial dan semua bidang kehidupan manusia. Krisis ini akhirnya menimbulkan dilema atau kemelut peradaban. Tugas cendekiawan muslim adalah saranan terhadap kaum intelektual masyarakat membangun peradaban.
Tugas Cendekiawan Muslim oleh Dr. Ali Shariati
alih bahasa Dr M Amied Rais
Pendidikan

Amalan pendidikan dunia moden kini sering dikaitkan dengan masalah 'dualism' berkait rapat dengan amalan pendidikan sekular. Istilah bagi memperihalkan masalah ini adalah 'pembaratan ilmu'-westernisasi ilmu. Pascakolonial kini disebut dengan dewesternisasi. Ilmu yang datang dari barat bersifat 'tidak neutral' - (loss of integriti) - bias mengamalkan praktik dualism - pemisahan terhadap ilmu2 asas. Bagi menghadapi tanggungjawab ini dalam merujuk amalan asal-usul ilmu kini maka budaya amalan ilmu Islam mengemukakan konsep 'Islamisasi ilmu' - Islamization of Knowledge.

Pendidikan Islam

Pendidikan sekular dalam amalan kaum muslimin meliputi aspek:

1. Pemisahan asas ilmu fardhu 'ain iaitu amalan asas dalam faham Islam. Dan pemisahan ilmu fardhu kifayah.

2. Amalan konsep pendidikan sekular melalui dualism ilmu. Termasuk dalam hal ini juga adalah praktik 'tarbiyah' yang sebenarnya bercitra sekular yang bertentang dengan amalan pendidikan Islam.

3. Al-Quran harus dilihat bukan semata-mata sebagai Kitab Suci yang hanya dibaca dengan tertib, sebagaimana dikehendaki al-Quran - sebagai sumber ilmu pendidikan Islam menuntut kepada pengkajian teliti mengenai ayat2 tertentu yang terkandung dalam 'Kitab suci' al-Qur'an yang menjadi dasar peradabannya. (rujuk Islam dalam Sejarah dan Kebudayaan Melayu m/s 69)


Cabaran Kepalsuan

Kerosakan institusi ilmu (corruption of knowledge) menimbulkan kemusnahan seluruh institusi termasuk:

1. Pemimpin yang dipilih dari kalangan mereka yang mengambil bulat2 pengetahuan barat dan mengamalkan fahamnya. Termasuk masuk campur individu tertentu dalam hal yang bukan urusannya.

2. Intelektual yang terputus dari ilmu2 Islam.3

3. Penggunaan bahasa yang tepat memberi kesan terhadap perkembangan ilmu dan budaya.
"..masalah penciptaan wanita dari tulang rusuk lelaki, sebagaimana diterjemahkan dari bahasa Arab ke bahasa Persi. Tetapi "rusuk" merupakan terjemahan yang tidak tepat dalam bahasa Arab dan Persi. Dalam naskah-naskah kitab suci dari dua bahasa itu kata ini bermakna "hakekat" atau "esensi", bukan rusuk dalam arti literal. (Tugas Cendekiawan Muslim, mukasurat 10)

4. Ilmu dan makna (simbolik) 
"..satu hal tentang penciptaan manusia ialah bahwa hanya manusia sajalah, diantara seluruh makhluk dan gejala yang ada di alam semesta, yang mampu menjadi pemegang Amanat Tuhan. Ketika Tuhan menawarkan kepada seluruh makhlukNya - langit dan bumi, gunung-gunung, lautan dan sungai-sungai, fauna dan flora, dan semua fenomena di jagat raya - apakah di antara mereka ada yang sanggup mengemban Amanat Tuhan , maka sekali lagi manusia sajalah yang secara  sukarela menerima Amanat Tuhan, penjaga karuniaNya yang paling berharga, maka terbuktilah bahwa manusia dianugerahi keberanian dan keutamaan serta kebijakan di alam semesta. Demikianlah manusia bukan sekadar khalifah Tuhan di bumi ini, melainkan juga pemegang AmanatNya. Namun apakah erti Amanat ini? Setiap orang dapat memberikan tafsirannya. Maulana Jalal al-Din Rumi mengatakan bahwa Amanat itu bererti kehendak bebas manusia, dan ini juga saya terima. (Tugas Cendekiawan Muslim, mukasurat 11)
  
Pengajaran Kisah. 

Pada suatu hari, seorang Muslim yang jahil yang amat tertarik dengan Barat membuat kunjungan ke sana. Dia mendengar pelbagai kisah kehebatan Barat dan pencapaian mereka, maka adalah munasabah untuknya membuat lawatan ke bahagian dunia tersebut. Kunjungannya dimulai dengan melawat Jambatan Pintu Emas di San Francisco. Sebaik tiba di San Francisco, dia segera ke jambatan tersebut, untuk meninjau kehebatan binaan dan kecanggihan reka bentuk jambatan. Dia terpegun merenungi kerumitan hasil kerja mereka yang membangunkan jambatan itu. Keasyikannya memerhatikan jambatan tersebut, dan mengagumi binaan dan hasil kerjanya menyebabkan dia tidak menyedari kehadiran seseorang yang dari tadi telah membuat pemerhatian terhadapnya. Pemerhati di sebelahnya itu adalah seorang warga tempatan, yang rupa-rupanya seorang yang sering melakukan penyamaran dan penipuan terhadap pelancong dan orang asing yang tiba ke daerah tersebut. Maka dia kini bertemu seorang lagi mangsanya. Tanpa membuang masa, si penyamar mendekati si jahil dan memulakan perbualan. Si penyamar memperkenalkan dirinya sebagai polis pelancong. Dalam tempoh yang singkat, perbualan mereka semakin menyerlahkan kejahilan pelancong Muslim tadi terhadap Barat. Si penyamar bertanya kepada si jahil: "Apa yang anda lakukan di sini?" Si Jahil menjawab: "Saya sedang mengagumi pemandangan indah ini." Dengan segera si penyamar meningkah: "Aah! Tahukah anda bahawa tiada yang percuma di negara kami? Meskipun kami percaya kepada Tuhan, namun segala yang lain perlu dibayar tunai hatta pemandangan yang sedang anda nikmati. Tapi, oleh kerana ini kesalahan pertama anda, maka saya sudi memaafkan." Begitu yakin sekali kata- kata si penyamar, mengundang penghargaan dan ucapan terima kasih daripada si jahil. Menyedari jeratnya sudah mengena, si penyamar bertanyakan: "Apakah sebenarnya yang amat menarik perhatian anda?" "Saya sedang mengagumi Jambatan Pintu Emas yang masyhur itu, terpegun dengan binaannya, dan menghitung bilangan bangau yang terbang melangkauinya," jawab si jahil itu dengan jujur. "Aha! Saya bersedia memaafkan kesalahan anda menikmati pemandangan tanpa bayaran, tetapi tidak untuk perbuatan menghitung bangau. Sudah saya jelaskan, bahawa tiada yang percuma di negara kami, maka anda perlulah membayar perbuatan tersebut. Err, berapa ekor bangaukah yang telah anda hitung?" si penyamar melanjutkan tipu dayanya. Kali ini, si jahil mulai merasai sesuatu yang tidak kena. Setelah berfikir seketika, si jahil menjawab, "dua puluh ekor bangau." Dengan tersenyum lebar, si penyamar segera menuntut bayaran sebanyak lima dolar untuk setiap ekor bangau. Setelah berlaku sedikit pertelingkahan, si jahil akhirnya akur dan membayar seratus dolar kepada si penyamar. Peristiwa di jambatan tersebut, berulangkali bermain di benak si jahil sepanjang perjalanan pulangnya. Dia terfikir betapa hebatnya negara barat dan warga mereka, kerana setiap perkara mempunyai nilai pasaran dan perniagaan. Sebaik tiba di tanah airnya, si jahil segera menceritakan pengalaman barunya itu, dan pengajaran yang diperolehnya kepada rakan-rakannya. Kata si jahil: "Orang barat amat cerdik, tetapi saya lebih pintar lagi, kerana semasa polis itu bertanya berapakah bilangan bangau, saya telah menipu dengan hanya mengatakan dua puluh ekor, sedangkan bilangan sebenarnya adalah lebih daripada seratus!"
Kisah ini mengajar tiga perkara. Pertama, lelaki Muslim tersebut benar-benar jahil; kedua, kerana kejahilannya maka dia mudah diperdayakan; dan ketiga, oleh kerana kejahilan dan mudahnya mempercayai orang lain, dia menjadi amat lalai atas kejahilan dan kesalahannya, sehingga jika ada yang menegur dan cuba membetulkan keadaan, dia tidak mahu mengakui kejahilan dirinya. 

Kisah ini menjadi pengajaran kita tiga perkara;
1. Cabaran dunia materialism - moden
2. Menafikan cabaran dunia
3. Tidak sedar dengan kebodohan dan upaya diri dengan penipuan


Penyelesaian

1. Pemahaman pengertian yang tidak mengelirukan terhadap praktik ilmu Islam.
2. Makna kehidupan melalui faham makna kebahagiaan dan pengalamannya dalam Islam
3. Klasifikasi ilmu. Keahlian dalam bidang2 utama. Cth: Ibn Khaldun: Sumbangan dalam Pembentukan Tamadun (Ibn Khaldun Makers of Civilization)
Ibn Khaldun: Makers of Civilization by Dr. Syed Farid Alatas
4. Faham dengan sebab-akibat keruntuhan institusi ilmu yang dikesankan sekular (western) dan pengaruh penjajahan. (Decolonising Universities - SYed Farid Alatas)

5. Proses perkembangan amalan pendidikan Islam di peringkat universiti ke bawah, dan bukan dari peringkat sekolah ke atas. Berikut adalah carta aliran proses: [Tradisi Intelektual Barat + Ideologi Humanism Sekular] -> [(Islamization of Knowledge)] -> [Universiti (Perpustakaan)] -> [Bahasa(Kesusasteraan) + Sejarah Dunia Islam] + [Hubungan Antara-tamadun + Faham2 Agama] = [Universiti Islam(Pemikiran Islam) + Pandangan Islam] (rujuk Konsep Pendidikan Dalam Islam)


1. Rujuk karya Prof. Dr. Syed Muhammad Naquib Al-Attas, Risalah Untuk Kaum Muslimindalam Masalah Jurang Generasi dan Krisi Identiti mukasurat 92 - 95 perenggan 32.
2. 'Tugas Cendekiawan Muslim' adalah sebuah anjuran dari kuliah2 Dr. Ali Shariati berjudulMan and Islam terjemah Parsi-Inggeris. Edisi terjemahan oleh Dr. Amien Rais
3. Intelektual yang berpadangan alam Islam antaranya Hamzah Fansuri - Jalaluddin Rumi.

Comments

Popular posts from this blog

Bersama Hijjaz Kasturi ,Arkitek Terkenal

Pembentangan menarik arkitek terkenal negara,Hijjaz Kasturi di ASWARA lewat petang tadi. Hijjaz Kasturi yang bertanggungjawab merekabentuk bangunan-menara yang unik-unik di Malaysia seperti menara rebung TM,bangunan Tabung Haji,menara Maybank,Pusat Konvensyen Putrajaya ,menara Alor Star dan banyak lagi.





Beliau bicara soal idea INOVATIF ,rekabentuk yang menekankan aspek GO GREEN,dan kerja-kerja KREATIF. Idea senibina beliau punya makna tersendiri dan penuh falsafah disamping menerap mesej kemelayuan keislaman kemalaysian. Misalnya menara Maybank punya falsafah dari rekabentuk keris Melayu manakala Tabung Haji itu ada falsafah rukun Islam dari rekabentuknya.Beliau mengharapkan kita tetap membahaskan soal rekabentuk yang mempunyai ciri kemalaysiaan. Bagi seorang arkitek kata beliau rekabentuk masing-masing selalunya dipengaruhi juga oleh "school of thought" mereka. Beliau juga melontarkan persoalan bagaimana ukiran Melayu turut dipengaruhi oleh suasana persekitaran,kebudayaan ora…

Catatan Kembara di Thailand

oleh Wan Mohamad Wasif Catatan Kembara di Thailand
Sudah lama saya memasang niat untuk kembara ke Selatan Thailand apatahlagi selepas mendengar kisah pengalaman sahabat-sahabat yang mengadakan pelbagai program kebajikan dan pendidikan disana.


Ada yang ke sana membuat kajian tentang sejarah dan tokoh di Pattani,ada yang menjadi sukarelawan mengajar Bahasa Melayu di sana,ada yang mengisi pelbagai program khusus untuk anak-anak yatim disana.Faktor keselamatan sering menghalang saya untuk kembara ke sana,apatahlagi tv di Malaysia sering juga memaparkan berita tentang pembunuhan-tembak menembak di Selatan Thailand sehingga mengerunkan sebahagian orang  untuk ke sana dan beberapa kali juga saya dinasihatkan untuk menangguhkan kunjungan ke sana atas faktor keselamatan oleh sebahagian orang yang mengikuti perkembangan berita terhadap apa yang sedang berlaku disana.Mendengar kisah pengalaman sahabat yang telah kembara disana tanpa apa-apa masalah membuatkan saya cemburu untuk ke sana.
Pelawaan un…

21st Century Maritime Silk Road and Chinese Soft Review and Prospect

Perbincangan mengenai 'Silk Road' atau Laluan Sutera akan sama sekali menyentuh period era Kerajaan Melayu Malaka, ini dijelaskan menerusi pembentangan oleh Prof. Zhang Xiping bertajuk Malacca: The Dynamic Nexus of East West Contact (merupakan pengarah Institut Pengajian China Antarabangsa, Universiti Pengajian Hubungan Luar Beijing, China) dan menyentuh berkenaan kerajaan Samudra merujuk 'Sumatera'. Seminar Antarabangsa dibawah tajuk 21st Century maritime Silk Road and Chinese Soft Power : Review and Prospect. Apa yang perlu diperhati di sini adalah fakta dan pensejarahan Melaka sekaligus Sumatera. 
Pertama menyentuh rujukan yang digunapakai masih mengambil dari sumber2 lama dari barat sekalipun perbincangan ada merentas period kolonial. Dari aspek sejarah adalah pengulangan fakta dari sumber yang sama iaitu melihat Melaka dari perspektif sejarah perdagangan India dan berkitar di Lautan India. Pada kebiasaannya dalam penulisan sejarah Kepulauan Melayu-Indonesia (Melak…