Skip to main content

Melawan pemahaman ekstrimis

Melawan pemahaman ekstrimis

oleh

Wan Mohamad Wasif Wan Mohamad
(wasifwan.blogspot.com)

Tindakan segelintir anak muda Malaysia yang terpengaruh dengan pemahaman ekstrimis sangat mendukacitakan kita.Namun pada masa yang sama kita lebih wajar memikirkan mengapakah mereka begitu mudah terpengaruh dengan pemahaman ekstrimis tersebut.

Perkembangan media dan teknologi dengan ledakan maklumat di hujung jari membuka ruang kepada kelompok ekstrimis untuk menyebarkan fahaman mereka dan menyentuh hal ini wajar bagi para pencinta keamanan dan kedamaian memikirkan mengapakah kita gagal menguasai ruang-ruang media dan teknologi ini untuk melawan segala pemikiran ekstrim ini. 

Kelompok moderat-pencinta damai perlu lebih aktif dalam menggerakkan perang media dan teknologi  untuk menyebarkan keamanan-kedamaian serta lebih lantang bersuara bagi memperjuangkan keamanan dunia keseluruhannya.

Kita perlu memanfaatkan media sebaik  mungkin dan memenuhkannya dengan pemikiran Islam yang sederhana-terbuka-menggalakkan keamanan dan kesejahteraan untuk semua manusia.

Salah faham terhadap konsep jihad,segala manipulasi,penyalahgunaan dan penyelewengan ayat-ayat Al-Quran untuk tujuan menghalalkan segala tindakan keganasan dan kekerasan perlu diperbetulkan dan diperjelaskan seluas-luasnya.

Kelompok ekstrimis agama memiliki pemahaman sempit terhadap agama,merasakan versi tafsiran Islam mereka sahaja yang paling benar bahkan memaksa pandangan mereka terhadap orang lain.

Sikap ini pastinya tidak bersesuaian dengan pemahaman tradisi Islam di alam Melayu Nusantara yang cukup terbuka serta mengamalkan pendekatan ’Islam yang ramah’. 




Untuk melawan pemikiran ekstrimis dalam kalangan anak muda,kita wajar mempelajari kembali pendekatan berhikmah tradisi Melayu Islam nusantara dan pendekatan yang diamalkan oleh Wali Songo misalnya yang menurut K.H.Hasyim Muzadi dalam bukunya ‘Radikalisme hancurkan Islam’ mengamalkan prinsip seperti  sikap ‘Tasamuh’( toleran dan menghargai perbedaan),sikap ‘tawasut’ (moderat), sikap ‘tawazun’ (seimbang dan harmoni), dan sikap ‘itidal’ (berpihak kepada keadilan dan kebenaran)  .

Pendekatan dalam ajaran ilmu tasawuf oleh para tokoh sufi yang tersebar luas di alam Melayu nusantara ini juga wajar dipertahankan memandangkan ajaran ini mengajar pendekatan yang manusiawi, pendekatan cinta dan kasih sayang sesama manusia dan ia mampu melawan pendekatan kelompok yang mengamalkan kekerasan atas nama agama.

Gabungan suara lantang anak muda Malaysia pencinta keamanan mampu menewaskan usaha kelompok tertentu untuk mempengaruhi anak muda Malaysia menyertai gerakan ekstrimis.

Comments

Popular posts from this blog

Bersama Hijjaz Kasturi ,Arkitek Terkenal

Pembentangan menarik arkitek terkenal negara,Hijjaz Kasturi di ASWARA lewat petang tadi. Hijjaz Kasturi yang bertanggungjawab merekabentuk bangunan-menara yang unik-unik di Malaysia seperti menara rebung TM,bangunan Tabung Haji,menara Maybank,Pusat Konvensyen Putrajaya ,menara Alor Star dan banyak lagi.





Beliau bicara soal idea INOVATIF ,rekabentuk yang menekankan aspek GO GREEN,dan kerja-kerja KREATIF. Idea senibina beliau punya makna tersendiri dan penuh falsafah disamping menerap mesej kemelayuan keislaman kemalaysian. Misalnya menara Maybank punya falsafah dari rekabentuk keris Melayu manakala Tabung Haji itu ada falsafah rukun Islam dari rekabentuknya.Beliau mengharapkan kita tetap membahaskan soal rekabentuk yang mempunyai ciri kemalaysiaan. Bagi seorang arkitek kata beliau rekabentuk masing-masing selalunya dipengaruhi juga oleh "school of thought" mereka. Beliau juga melontarkan persoalan bagaimana ukiran Melayu turut dipengaruhi oleh suasana persekitaran,kebudayaan ora…

Catatan Kembara di Thailand

oleh Wan Mohamad Wasif Catatan Kembara di Thailand
Sudah lama saya memasang niat untuk kembara ke Selatan Thailand apatahlagi selepas mendengar kisah pengalaman sahabat-sahabat yang mengadakan pelbagai program kebajikan dan pendidikan disana.


Ada yang ke sana membuat kajian tentang sejarah dan tokoh di Pattani,ada yang menjadi sukarelawan mengajar Bahasa Melayu di sana,ada yang mengisi pelbagai program khusus untuk anak-anak yatim disana.Faktor keselamatan sering menghalang saya untuk kembara ke sana,apatahlagi tv di Malaysia sering juga memaparkan berita tentang pembunuhan-tembak menembak di Selatan Thailand sehingga mengerunkan sebahagian orang  untuk ke sana dan beberapa kali juga saya dinasihatkan untuk menangguhkan kunjungan ke sana atas faktor keselamatan oleh sebahagian orang yang mengikuti perkembangan berita terhadap apa yang sedang berlaku disana.Mendengar kisah pengalaman sahabat yang telah kembara disana tanpa apa-apa masalah membuatkan saya cemburu untuk ke sana.
Pelawaan un…

21st Century Maritime Silk Road and Chinese Soft Review and Prospect

Perbincangan mengenai 'Silk Road' atau Laluan Sutera akan sama sekali menyentuh period era Kerajaan Melayu Malaka, ini dijelaskan menerusi pembentangan oleh Prof. Zhang Xiping bertajuk Malacca: The Dynamic Nexus of East West Contact (merupakan pengarah Institut Pengajian China Antarabangsa, Universiti Pengajian Hubungan Luar Beijing, China) dan menyentuh berkenaan kerajaan Samudra merujuk 'Sumatera'. Seminar Antarabangsa dibawah tajuk 21st Century maritime Silk Road and Chinese Soft Power : Review and Prospect. Apa yang perlu diperhati di sini adalah fakta dan pensejarahan Melaka sekaligus Sumatera. 
Pertama menyentuh rujukan yang digunapakai masih mengambil dari sumber2 lama dari barat sekalipun perbincangan ada merentas period kolonial. Dari aspek sejarah adalah pengulangan fakta dari sumber yang sama iaitu melihat Melaka dari perspektif sejarah perdagangan India dan berkitar di Lautan India. Pada kebiasaannya dalam penulisan sejarah Kepulauan Melayu-Indonesia (Melak…